Satreskrim Polres Tanjung Perak Tindaklanjuti Kasus Ekspor Migor Ilegal, Dapatkan BB Tambahan

Abadinews.id, SURABAYA - Menindaklanjuti ungkap kasus Migor Ilegal Satreskrim Polres Pelabuhan Tanjung Perak melakukan penggeledahan di rumah EM, selaku pemilik CV. BLA, Jumat malam (13/05).

Kegiatan penggeledahan tersebut terkait perkara dugaan Ekspor barang yang dilarang ekspor berupa minyak goreng ke Dili Timor Leste yang dilakukan oleh CV. BLA di Jalan Rangkah, Kelurahan Rangkah, Kecamatan Tambak Sari, Surabaya.

Hal ini seperti dikatakan oleh Kasat Reskrim Polres Pelabuhan Tanjung Perak AKP Arief Rizky Wicaksana yang memimpin penggeledahan mulai pukul 18.30 hingga pukul 20.00 WIB.

“Kedatangannya kami menindaklanjuti ungkap kasus ekspor minyak ilegal yang dirilis Bareskrim dan Polda Jatim kemarin, untuk mengumpulkan bukti pendukung lainnya,” tutur AKP Arief.

Saat melakukan penggeledahan, Polisi berhasil mengamankan barang bukti diantaranya 1 unit computer merk HP, 3 lembar kertas Laporan Penyerahan container, dan1 Buku catatan data container.

Kasat Reskrim Polres Tanjung Perak ini mengatakan komputer yang digunakan oleh tersangka EM dan beberapa catatan yaitu pembukuan dan beberapa laporan dokumen lokal penyerahan kontainer dan beberapa lembar dokumen PEB akan dijadikan tambahan barang bukti.

"Kami temukan beberapa barang bukti tambahan yang kami gunakan dalam penyidikan dan perdalam lagi,” terang AKP Arief.

Sementara itu Kapolres Tanjung Perak AKBP Anton Elfrino Trisanto, S.I.K., S.H., M.Si., membenarkan bahwa pihaknya telah memerintahkan anggota untuk menindaklanjuti ungkap kasus Migor yang akan di eksport ke Timor Leste.

“Benar, kantor tersebut CV. BLA yang ada keterkaitanya dengan salah satu tersangka, makanya kita geledah untuk mengumpulkan barang bukti tambahan dan sudah kita dapatkan,” pungkas AKBP Anton Elfrino Trisanto.(AD1)

abadinews.id tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Back to Top